belajar dengan syeikh di Alexandria

0
16

Sore itu, seperti biasa setelah sholat ashar, kajian fiqih masih berlangsung di masjid Amr bin Ash, Alexandria. Dan hari itu dikhususkan untuk pelatihan menjawab hukum-hukum yang berkaitan dengan thoharoh, yang telah dipelajari selama sebulan ini. Satu persatu dipanggil kedepan untuk ditanya syeikh, lima sampai sepuluh hukum setiap orangnya. Al faqir pun ditunjuk untuk maju kedepan. Syeikh pun memanggil nama al faqir langsung.

“Yaa sidi fudholi, ta’al!” Sahut syeikh.

“Hadir yaa maulana.” Jawab al faqir, sambil merapihkan peci.

Al faqir pun langsung bergegas ke depan. Duduk diatas kursi, berhadapan dengan mikrofone. Dengan sedikit grogi, menjawab pun sebisanya. Alhamdlillah lancar untuk menjawab pertanyaan syeikh.

Beliau adalah syeikh Ala Muhammad Mustofa Naimah, umur beliau masih muda sekitar 31 tahun. Allah menakdirkan al faqir belajar ilmu agama melalui beliau, ini suatu anugrah yang harus disyukuri. Beliau memiliki low profile, tak heran para penuntut ilmu yang berasal dari Asia tenggara sangat dekat dengan beliau. Walaupun al faqir baru sebulan belajar di Alexandria ini, al faqir mendapatkan banyak pelajaran dari beliau. Entah keilmuan agama, sejarah, bahkan sampai pelajaran hidup al faqir dapatkan dari beliau.

Suatu kehormatan bagi al faqir dikenal beliau, ya beliau mengingat nama al faqir. Nama yang cukup sulit diingat dan diucapkan masyarakat Mesir. Tak jarang, jika ada yang menanyakan nama al faqir, al faqir mengulang nama al faqir beberapa kali.
Masih banyak cerita yang al faqir dapatkan dari beliau.

Wallahu a’lam bi as showab

Alexandria, 9 Agustus 2017.
Masjid Amr bin Ash.